JENEWA, KOMPAS. com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (1/6/2021), mengurangi jumlah varian delta corona jadi hanya satu jenis saja. Varian ini pertama kali menyebar di India dan sempat dianggap mengkhawatirkan.

Dilansir AFP, dua jenis varian delta corona lainnya statusnya juga diturunkan, setelah pada awalnya dianggap masuk kategori “mengkhawatirkan. ”

Baca juga: 4 Varian Baru Virus Corona Menyebar di Indonesia, Satgas Minta Pencegahan Ditingkatkan

Varian virus B. – 617, yang disebut jadi pemicu wabah besar-besaran di India, dijuluki varian mutan rangkap tiga karena dibagi menjadi tiga garis keturunan.

“Sudah terbukti bahwa risiko kesehatan masyarakat yang lebih besar saat ini berkaitan dengan varian B. 1. 617. 2. Sementara untuk varian lain yang diamati, tingkat penularannya lebih rendah, ” ujar WHO.

WHO menyatakan, varian corona B. 1. 617. 2, termasuk tiga varian virus lainnya akan jadi perhatian bersama.

Semuanya dianggap lebih berbahaya dibanding B. 1. 617, yang jadi varian awalnya.

Terima kasih telah membaca Kompas. com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Satgas Ingatkan soal 4 Varian Baru Virus Corona yang Jadi Perhatian WHO

WHO menilai versi mutakhir dari varian awalnya ini lebih mudah menular, mematikan, dan berpotensi menginfeksi orang yang sudah terlindungi vaksin.

“Kami terus mengamati peningkatan penularan yang signifikan, ” ujar WHO.

“Semakin banyak negara yang melaporkan wabah yang terkait dengan varian ini. Sehingga, studi lebih lanjut tentang dampak varian ini tetap menjadi prioritas tinggi bagi kami, ” tambahnya.

Baca juga: Satgas: Varian Baru Corona Pengaruhi Efektivitas Vaksin, tetapi Tak Sampai Turun hingga di Bawah 50 Persen

Sebelumnya, varian virus Covid-19 terbaru juga dikabarkan muncul di Vietnam. Dilansir BBC, varian baru ini diklaim merupakan kombinasi dari varian India dan Inggris.